Blog

losandes.biz: Adian Jangan Pilih Pemimpin yang Mengatakan Indonesia Bubar 2030


Dalam era yang terus berkembang dengan pesat, informasi telah menjadi komoditas yang tak ternilai harganya. Dari revolusi digital hingga transformasi teknologi, dunia kita kini tenggelam dalam lautan informasi yang tak pernah kering. Artikel ini mengajak kita untuk melangkahkan kaki ke dalam kompleksitas tatanan informasi saat ini, mengeksplorasi tantangan dan peluang yang muncul dalam mengelola dan memahami gelombang informasi yang terus menggulung. Dari algoritma cerdas hingga arus berita yang tak kenal lelah, mari kita telaah bersama bagaimana kita dapat menjadikan informasi sebagai alat untuk mendobrak batasan dan memahami dunia di sekitar kita dengan lebih baik.

Berikut adalah artikel atau berita tentang Harian losandes.biz dengan judul losandes.biz: Adian Jangan Pilih Pemimpin yang Mengatakan Indonesia Bubar 2030 yang telah tayang di losandes.biz terimakasih telah menyimak. Bila ada masukan atau komplain mengenai artikel berikut silahkan hubungi email kami di [email protected], Terimakasih.

Meski demikian, Adian tak menyebut siapa sosok pemimpin yang dimaksud.

“Apakah kita mau melihat Indonesia, bertahan 100 tahun, 200 tahun, 300 tahun sampai 1.000 tahun lagi? Jangan pernah memilih pemimpin yang pernah mengutip mengatakan Indonesia bisa bubar 2030. Jangan,”┬ákata Adian kepada para relawan Ganjar di Rumah Aspirasi, Menteng, Jakarta, Minggu (30/7/2023).

Baca juga: Adian ke Pendukung Ganjar: Jangan Pilih Capres Korup, Melanggar HAM dan Diskriminatif

Adian mengaku tak main-main ketika memutuskan mendukung Ganjar dalam Pilpres 2024.

Selain sebagai kader PDI-P, Adian mengaku telah mempelajari satu per satu figur bacapres yang ada saat ini.

“Enggak rumit-rumit, enggak sulit-sulit. Kalau kemudian ada yang katakan pada saya kenapa saya pilih Ganjar? Saya periksa satu per satu rekam jejaknya,” ujar dia.

Indonesia bubar 2030

Ia menambahkan, masih banyak pihak asing yang hingga kini berusaha mengganggu kedaulatan Indonesia, seperti pada masa penjajahan di masa lalu.

“Sesudah perang kemerdekaan mereka tetap Indonesia mau dipecah dari dulu selalu. Nah ini sekarang masih ada tulisan seperti itu bahwa Indonesia ini oleh ahli masih dianggap tahun 2030 sudah tidak ada lagi,” ujarnya.

Oleh karena itu, ia meminta pemerintah untuk tidak terlalu lugu atas ancaman pihak luar terhadap kedaulatan Indonesia. Sebab, berbagai kekayaan manusia, sumber daya alam, hingga kebudayaan menjadi sasaran perebutan pihak asing.

“Bahwa banyak iri sama kita banyak yang tidak punya sumber daya alam jadi mereka inginnya menjadi kaya dari kita, kita disuruh miskin terus jadi ini fenomena ya,” kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.